Oleh-oleh Umroh dari Eyang

umroh

Mbah Ti, begitu saya menyapanya…

Sejujurnya, beliau bukanlah nenek kandung saya, melainkan adik dari Almarhumah nenek saya. Saya cukup dekat dengan beliau, sangat dekat mungkin. Beliau itu sudah seperti nenek kandung saya sendiri, begitupun beliau ke saya.

Dulu, ketika saya masih merantau di Jakarta, saya selalu sempatkan untuk berpamitan sebelum berangkat ke Jakarta. Sayangnya beliau ke saya selalu tampak dari pelukan hangat yang beliau berikan ke saya setiap saya akan berangkat ke Jakarta. Tentu tak lupa, pesan dan doa yang selalu menyertai saya dalam setiap langkah saya setiap hari.

Mbah Karman adalah suami beliau, saya kerap memanggilnya Mbah Man. Dan saya harus akui, saya merindukan beliau hari ini. Beliau meninggal beberapa hari setelah lebaran tahun lalu. Dan entah mengapa beliau meninggal ketika saya di rumah. Bahkan saya adalah salah satu dari beberapa orang yang mengetahui meninggalnya beliau.

Sekitar pukul 3 pagi, saya mendengar tangisan lirih. Awalnya saya mengabaikan tangisan itu, saya pikir suara kuntilanak. Bodoh amat. Tapi semakin saya diamkan, tangisan itu mulai mengganggu saya dan entah secara reflek saya langsung mencari kunci rumah untuk keluar rumah dan langsung menuju sumber suara tersebut. Dan saya cukup terhenyak sekian detik ketika mengetahuinya, baru saya setelah itu saya sadar dan harus membangunkan kedua orang tua saya.

Sebelum meninggal, saya ingat satu hal yang selalu membuat saya terharu. Seperti biasa, setiap saya pulang saya selalu memberikan sedikit rezeki ke keluarga, termasuk mbah Karman juga. Gak banyak, dan gak perlu saya sebut nominalnya juga saya rasa.

Tapi satu hal yang selalu saya pelajari dari kakek saya ini, beliau selalu berbagi ke orang-orang. Singkat cerita, beliau memang gemar ke warung. Di warung tersebut beliau, “Ayo do mangan sing wareg, tak bayari. Aku bar di sangoni putuku Irul ki mau” (Ayo pada makan yang kenyang, nanti tak bayar, aku barusan dikasih uang sama cucuku Irul). Cerita ini saya dapat beberapa hari setelah beliau meninggal.

Kalau saya boleh sedikit menggambarkan beliau, secara fisik mbah Man ini tinggi besar, badannya sedikit berotot karena rajin ke sawah. Tapi satu hal, beliau itu hatinya lembut, gak tegaan sama orang, gak pelit sama orang. Ya seperti contohnya ketika beliau saya kasih sedikit uang, beliau pasti nangis meluk saya. Pasti, tidak mungkin enggak.

***

Akhir tahun kemarin, mbah Ti pergi ke tanah suci untuk umrah. Harusnya mbah Man juga turur serta, tapi Allah punya rencana lain. Saya gak bisa mengantar keberangkatan beliau, karena Desember tahun lalu saya masih mengurus keperluan di Jakarta, saya baru pulang sekitar tanggal 27 Desember 2017.

Sekitar awal Januari, beliau pulang, saya juga sudah di rumah. Tapi memang saya belum sempat menjenguk mbah Ti ini, padahal rumah saya cuma berjarak sekitar 10 meter. Orang pulang umroh pasti tamunya banyak. Nanti saja pikir saya. Gak kebagian oleh-oleh gak papa lah, yang penting beliau sehat.

Sore harinya, beliau ke rumah saya. Sengaja mencari saya katanya. Saat itu saya ada di lantai 2, ruang kerja saya dan team. Ya disana ada Fahmi dan beberapa teman lainnya juga.

“Le”, panggilnya (Le itu panggilan orang Jawa ke anak laki-laki, berasal dari kata tole).

Saya bergegas turun, karena pasti yang dipanggil saya, mau siapa lagi yang dipanggil le kecuali saya di rumah ini?

Awalnya saya belum begitu paham siapa yang manggil saya, ya asal turun aja. Kemudian saya melihat mbah saya ini, saya langsung menghampiri beliau yang sedang membawa segelas air dan bungkusan.

“Iki, Air Zam-zam. Mbah ngerti nek kamu pulang, ya sengaja disisain buat kamu,” sembari mengulurkan gelasnya.

“Diminum, ben sehat terus. Rezekinya lancar terus”

Setelah selesai minum, beliau memberikan bungkusan yang dipegangnya.

“Iki, Sajadah buat sholat”.

***

Mungkin ini bukan cerita yang penting buat banyak orang, bukan pula hadiah mahal yang sangat istimewa buat banyak orang. Tapi buat saya, ini hal yang sangat luar biasa, bagaimana begitu banyak orang yang sangat sayang dengan saya. Dan saya hidup, saya terus bersemangat karena do’a dan dukungan dari mereka semua.

Mungkin masih ada yang ingat, bulan lalu saya diberi hadiah Macbook Pro oleh Mas Dian, orang yang baru saya kenal 3 tahun belakangan.

Atau misalnya orang yang tiba-tiba PM saya, “mas, lagi di Magetan ya? minta alamatnya mas, saya kirimin makanan spesial dari warung saya”.

Atau temen-temen pedagang online, yang setiap lebaran ngirimin saya baju koko, bingkisan, dll.

Terima kasih banyak, terima kasih banyak. Cuma itu yang bisa saya ucapkan. Kalian adalah guru-guru terbaik yang mengajari saya untuk tidak pelit berbagi.

Semoga orang-orang baik seperti kalian, rezekinya selalu dilancarkan dan raganya selalu diberi kesehatan.

Amin…

Seorang pemikir yang hobi mikirin beberapa hal, apalagi mikirin kamu.

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer